Terpana di Jazz Gunung Pertama (Selesai)

(Lanjutan Terpana di Jazz Gunung Pertama)

Tour Bromo-Jazz Gunung

Berangkat ke Jazz Gunung kemarin itu kombinasi nekad dan pengen. Setelah sempat ngajak beberapa teman yang akhirnya nggak bisa, tapi hati kok pengen banget pergi, akhirnya saya pun pergi.

Tapi, saya nggak nyesel banget deh berangkat. Senengnya masih tertinggal sampai sekarang.

Ini beberapa hal seru selama perjalanan, selain pertunjukan musiknya…

MC

Namanya, Alit dan Gundi.

MC Duo Jazz Gunung, Alit dan Gundi

Aseli, lucu banget dua orang ini. Jokenya sebagian pakai bahasa Jawa, tapi masih bisa dimengerti. Guyonannya pun ‘pintar’. Mulai dari nyinggung film Spiderman, dr. Boyke, sampai ngebahas sistem zonasi. Kebetulan karena ponakan saya tahun lalu sempat kerepotan dengan sistem zonasi ini karena cuma bisa mendaftar ke SMA negeri yang deket rumah, jadinya kocak banget pas denger mereka nyinggung isu itu. Tapi sayangnya, saya nggak bisa tulis di sini deh jokenya. Bukan apa, takutnya nggak lucu kalau saya tulis. Hahaha.

Joke mereka selama 2 hari acara, bisa dibilang ngocol semua. Komposisinya: 80% bikin ketawa kenceng sampe badan goyang-goyang, 15% ketawa tapi kepala aja yang goyang, 5% ketawa nggak pake goyang tapi mulut aja yang kebuka lebar. Ini berlaku merata, untuk yang muda, atau yang berumur.

Pas berhenti di rest area sebelum nyampe ke penginapan, saya ngobrol dengan teman satu rombongan yang udah ke event ini untuk kedua kalinya. Waktu ditanya kok mau dateng lagi, dia bilang pengen nonton musisinya dan MC-nya.

Saya sempet mikir, kenapa jadi pengen nonton MC-nya?

Ternyata oh ternyata. Saya baru paham. Memang betul. Saking kuatnya karakter Alit dan Gundi, keduanya udah jadi salah satu daya tarik event ini. Saya aja jadinya tiap ada break, yang bikin saya semangat balik ke tempat duduk ya karena pengen nonton openingnya si MC. Haha. Dan rupanya, mereka berdua ini udah jadi MC langganan Jazz Gunung. Jadi, kalau kamu nonton rangkaian Jazz Bromo ini, Jazz Ijen bulan September nanti, MC-nya kayaknya juga mereka.Ini pas keinget aja masih bisa bikin senyum-senyum. Nyenengin deh pokoknya. Haha.

Mungkin karena itu juga, Liputan 6 sampai mention Alit dan Gundi di artikel tentang Jazz Gunung tahun ini.

Saya sampe Googling Alit ini siapa. Ternyata, ayahnya dulu pelawak TVRI. Tapi, nggak ketemu si Gundi. #penggemarkepo

Bromo Tour 

Saya liat-liat, paket tour Bromo yang ditawarin berbagai travel agency ya kurang lebih mirip. Termasuk juga yang kemarin. Sunrise, Pasir Berbisik, Bukit Teletubbies, naik kuda, naik jeep.

Pas sunrise, saya kurang bisa menikmati karena kayaknya kedinginan plus kurang tidur. Jadi, kepala saya keleyengan sambil nahan mual dan nahan ngantuk, sambil nunggu matahari mulai menampakkan cahayanya.

Pas keliling ke bukit-bukit itu, kepala saya mulai bener. Adem sih rasanya liat hamparan pasir luas ya. Belum lagi angin semriwing plus warna langit yang bagus buanget. Kontemplasi, kata temen saya, bisa banget sih dilakuin di sini. Emang nggak ada lawannya ya wisata alam Indonesia itu. :)))

This slideshow requires JavaScript.

Untungnya, driver jeep saya seru. Ngelucu mulu sepanjang jalan (saya lupa namanya). Udah itu, cekatan pula. Saking cekatannya, begitu nyampe di dekat kawah, saya langsung dipanggil. “Mbak, mbak. Coba naik ke jeep. Saya foto sini, bagus”. Ya udah deh, si Bapak yang semangat moto.

This slideshow requires JavaScript.

“Mbak, coba loncat.”

Tour Bromo-Jazz Gunung
Lalu failed. :D.

Temen Baru

Ternyata, trip kemarin itu ya namanya open trip. Saya nggak punya pengalaman ikut open trip. Yang ada, beberapa single trip.

Karena open trip ini menggabungkan kita dengan orang lain yang juga berangkat sendiri, jadi ada kesempatan ketemu temen baru.

Dan, nyenengin ya ternyata ketemu teman baru dengan minat sama di tempat yang asik. Di sini, saya sekamar sama teman baru dari Jakarta, dan serumah dengan teman baru dari Balikpapan.

Temen Lama

Selain ketemu temen baru, saya juga ketemu temen lama. Yang ini, betul-betul teman lama karena udah nggak ketemu hampir 11 tahun.

Di tengah-tengah break karena udah kedinginan, saya tiba-tiba ngeliat temen kuliah jaman Surabaya saya, lagi berdiri. Langsung saya samperin, lalu kita pelukan dan teriak-teriakan sampe lupa kalau rame banget di sekeliling.

Maap. Haha.

Begitu ketemu, langsung tukeran nomor HP. Karena dia lagi bareng rombongan juga, jadi nggak bisa ngobrol lama-lama. Besokannya, kita ketemuan lagi di Surabaya dan mengupdate cerita hidup satu dekade. Seneng banget!

Pas ngobrol, yang kami bingungin, kok kami nggak ada memori perpisahan atau nangis-nangisan ya pisah jaman kuliah dulu? Padahal, ini teman akrab saya. Mungkin karena jaman dulu itu saking belum trend smartphone, kita nggak pernah ngepost foto, atau nggak terbiasa benar-benar ‘merekam’ satu kejadian, jadi banyak moment yang terlewat. Coba kalau sekarang… Haha.

Traveloka Experience

Setelah memutuskan untuk berangkat, saya langsung cari travel Surabaya-Malang di Google, ditambah dengan keywords Jazz Gunung, yang berakhir di Traveloka (Experience).

Ini bukan iklan atau postingan kuis, karena saya juga bayarnya full.

Saya baru tahu kalau Traveloka juga punya paket untuk tur event kayak Jazz Gunung ini. Masuknya di Traveloka Experience. Saya pikir experience itu cuman buat beli tiket wahana-wahana. Soalnya pas liburan terakhir dengan ponakan, saya beli tiket Waterboom dan Kidzania dari sana.

Pas liat ada paket ini, saya nggak ragu lagi untuk langsung beli. Kenapa? Saya nggak tau Malang, apalagi Bromo. Plus, nggak ada kenalan travel agency / teman lokal yang bisa ditanya-tanya. Banyak sih hasil pencarian di Google, cuman kan agak susah dicek ya keamanannya mengingat maraknya digital crime terjadi belakangan ini. Jadi, begitu liat Traveloka ada beginian, saya langsung oke.

Setelah melakukan pembayaran, kita akan dapat kontak travel yang akan handle trip kita. Nah di sini, Traveloka menggandeng tur lokal dari Malang untuk jadi partnernya. Jadi kita tinggal kontak-kontakan sama mereka. Untuk pickup dan drop off, bisa di bandara/stasiun. Tapi, untungnya travel bersedia jemput dan nganter saya ke hotel. Tentunya saya pilih hotel yang dekat-dekat stasiun.

Untuk shownya sendiri, ada opsi nonton 1 atau 2 hari. Harga tiket sudah termasuk paket lainnya, yang mencakup transport Surabaya-Bromo-Surabaya, penginapan selama di Bromo, makan, tour Bromo. Jadi, tau beres. Saya pilih yang 2 hari. Belakangan saya baru tau, bisa juga beli tiket sendiri, lalu beli paket turnya aja langsung dengan travelnya. Tapi, harganya kurang lebih kok, beli pisah-pisah atau nyatu dari Traveloka.

Overall, servis tournya nggak 100% memuaskan. Tapii, nggak ada kok yang sampai mengganggu tidur atau acara. Palingan receh aja, misalnya makanan telat diantar, atau masnya agak susah dihubungin. Tapi, masih tolerable sih. So, I’m still a happy customer!

Oh yah, ikut open trip untuk event seperti ini emang bener kudu hati-hati. Bukannya curiga berlebihan ya. Tapi di perjalanan pulang, salah satu teman rombongan saya cerita kalau dia ketipu dengan travel waktu akan berangkat ke Dieng Festival tahun lalu. Nemunya ya dari Google aja. Sekitar 1,2 juta melayang gara-gara di hari keberangkatan ke Dieng, travel agencynya ‘ngilang’. Nah, bener kan…

Kesimpulan

Jadi, nggak aneh nih, Vin, ke Jazz Gunung sendiri?

Nggak banget. Nagih malah. Cobain deh!

This slideshow requires JavaScript.

Kalau perjalanan ini bisa dikasih bintang, saya kasih bintang lima! :))))

3 thoughts on “Terpana di Jazz Gunung Pertama (Selesai)

Add yours

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: