Uninstall Instagram

Karena sesuatu dan lain hal, saya menghapus Instagram disusul Twitter sejak 3 minggu lalu. Facebook masih tetap disimpen, nggak kepikiran dihapus jg. Nggak tau juga. Mungkin Facebook tidak seadiktif Twitter, apalagi Instagram. Jadi, nggak papa tetap disimpan di HP aplikasinya.

Bentuk adiksi yang menurut saya bikin kecebelece dari Instagram adalah, seperti ini.

Suatu hari, niat hati yang cuma mau liat A, berujung ke ngepoin B yang kebetulan lagi jalan dengan A dan C. Karena penasaran, lalu ngepoin siapa si C, yang ternyata kenal sama D. Eh setelah mantengin feednya D sampai ke halaman terbawah, ternyata D juga kenal sama A. Gituuuuu aja terus muter-muter sampe wedang jahe panas pun udah dingin.

Itu yang terjadi sama saya selama beberapa bulan terakhir. Mending ya kalau udah ngeliatin langsung lupa gitu aja. Kadang kok mempengaruhi emosi dengan berlebihan. Kan nggak bener. Karena itulah, dengan pikiran sehat, saya pun memilih menghapusnya saja. Sesekali aja buka dari desktop. Itupun cukup liat 1 postingan paling atas, nggak pake ngescroll. Khawatir terjebak ke lubang yang sama. Haha.

Alhasil, sekarang saya kalau mau cerita-cerita ya ngeblog aja. Makanya belakangan lagi cukup rajin nulis. Foto-fotonya ya ditaruh di sini juga. Sisanya, liatin post-postan resep masakan atau cerita lucu orang aja di Facebook. Instagram dan Twitter, udah jarang banget diliat. Belum tentu 1 minggu 1 kali.

Cuman nih, gegara Jazz Gunung kemarin, lalu dimintain id Instagram sama temen sepenginapan sebagai kenang-kenangan, saya jadi akses Instagram lagi dari browser. Lalu, mampir ke feed saya sendiri. Sebenernya, seru juga ngeliatin foto-foto yang pernah dipost dari jaman dulu. Apalagi kalau inget cerita tiap fotonya. Di sini, Instagram udah jadi album mini beberapa tahun. Makanya, saya nggak kepikiran menghapus akunnya.

Lalu nih, masih dalam semangat pasca Jazz Gunung, saya baru ngeh tiap medsos ini ada kelebihan kekurangannya masing-masing. Khususnya ketika saya mau mendokumentasikan cerita saya di media sosial, seperti trip kemarin.

Gini, blog di WordPress itu enak karena bisa cerita puanjang lebar plus ngepost foto. Cuman, kalau mau ngepost video, harus diupload dulu lah ke Youtube, baru dilink ke post. Ribet. Sementara, di Instagram enak. Bisa ngepost foto dan video, cuma ya susah kalau nulis panjang-panjang. Foto pun cuma bisa 10. Facebook sebenernya lumayan. Bisa video bisa foto bisa nulis panjang juga. Tapi masih opsional aja untuk ngepost-ngepost foto atau tulisan, karena fungsinya sebelas duabelas dengan di Instagram. Plus, di Facebook kok temennya kebanyakan. Jadi, atas alasan privasi, ngepost di Facebook itu tergantung isi dan target ‘penonton’.

Ribet banget ya urusan medsos doang saya hahaha.

Jadi, abis nulis di blog kemarin, saya udah niat nih, saya pengen ngepost foto lagi di Instagram biar bisa ngepost video. Saya carilah di Google apakah bisa ngepost foto di Instagram via komputer. Ternyata, bisa. Senang dong saya. Nemu dong caranya. Eh, pas udah mau ngepost, ternyata ngepost dari laptop itu nggak bisa multiple photos alias cuma bisa satu foto. Alhasil… saya install Instagram lagi untuk ngepost foto dan video kemarin.

Lalu ya dihapus lagi.

Labil banget. Haha.

13 thoughts on “Uninstall Instagram

Add yours

  1. sebenernya kalau dilihat-lihat memang steiap apps medsos itu punya kelebihan dan kekurangannya sendiri ya Vinny, akupun berusaha keras buat ga terlalu sering ngepost di instagram, khususnya foto orang (baik foto sendiri maupun orang lain) dengan alasan privasi. Tapi yah kadang-kadang jebol juga karena pengen ngetag foto di ig story lagi jalan ama siapa aja :|

    Like

    1. Betul, Ira. Kalau aku biasa jebol karena kok kayaknya mudah banget dokumentasiin foto di Instagram, untuk diliat lagi kapan-kapan aja (daripad di album foto, misalnya). Lucu ya bisa di tahap ada kepuasan tersendiri, setiap kali selesai ngepost di sosial media. :)))

      Like

  2. Kalau gw lagi belajar praktekin digital decluttering Vin. Sosmed apps sudah diuninstall bahkan instagram sudah di deactivate, facebook jarang banget dibuka tapi belum di deactivate dan twitter masih sering buka di dekstop karena sering nemu bahan bacaan atau podcast kece

    Like

    1. Baru denger nih Ncep istilah “digital decluttering”. Hebat loh Ncep kalu udah bisa dideactivate. Gue masih sayang :’).

      Iya sih ya, Twitter banyak bacaan seru. Gue jadinya download aplikasi berita / artikel di HP, untuk pengganti sosmed, biar dapat artikel seru.

      Like

  3. Aduh saya banget nih masalah addict IG. Dan kerasa juga emang ngaruh ke emosi soalnya suka jadi bandingin diri dengan feed feed orang yang dikepoin tersebut dan ujung-ujungnya ngerasa kurang dan down. Masih proses untuk uninstall.😭

    Like

    1. Sebenernya kalu main IG untuk fun sih nggak papa ya, jgn sampai emosi. Tapi emang bagian itu yang susah haha. Mungkin bisa dibanyakin aja follow akun2 lucu. Yang bikin down, dimute aja untuk sementara. 😬. Semoga berhasil usahanya, Vallen!

      Like

  4. Waktu aku sama temen-temen sekolahku lagi pada rame make FB, aku sampe addicted banget, terus sempet hapus FB karena temen-temenku udah ninggalin. Gitu juga sama Twitter, sempet make pas lagi trending, tapi sejak temen-temen udah pada nggak main aku jadi ngehapus Twitter. Yang masih konsisten dipake media sosialnya dari 2015 itu Instagram. Awalnya sih nggak terlalu ketagihan, tapi karena selama kuliah itu butuh banget cari-cari referensi desain (dan waktu itu gak punya Pinterest karena males juga punya kebanyakan medsos), lama-lama jadi ketagihan. Apalagi, ditambah sama waktu itu yang main masih pada aktif di IG sampe likesnya bisa dapet 1/7 jumlah followers. Ketika aku bikin akun di FB sama Twitter lagi, aku dah nggak bisa se-addicted kayak dulu di kedua medsosnya karena emang nggak terlalu make. Sayangnya, aku tetep nggak bisa lepas dari IG. Sempet off sebulan karena di tempat KKN nggak ada sinyal, tapi balik dari sana kecanduan lagi. Sekarang udah mulai pelan-pelan jarang upload story, terus juga nggak selalu upload foto. Yang berat tuh ngurangin buang-buang waktu cuman buat sekrol explore.

    Liked by 1 person

    1. Iya nih emang susah susah gampang lepas dari medsos. Lepas dari IG, ada lagi yang lain. Mungkin sejauh bisa mainnya di waktu yang tepat (nggak sambil kerja/sibuk2/ngumpil sama temen) should be fine yak. Semangat, Zorro! :))

      Like

  5. emang kalo nggak dihapus nggak bisa menjamin diri sendiri untuk nggak buka-buka dan scroll, kalo saya paling payah kalo udah buka explore instagram, waktu liat informasi-informasi itu kayaknya penting banget padahal kalo nggak dilihat ya gapapa. Saya pernah uninstall IG tapi udah install lagi, nggak betah habisnya :D

    Like

    1. Hai Inggrit, aku juga udah balik install Instagram lagi nih. Ternyata banyak yang punya pengalaman serupa ya (nggak nyangka). Cuman tetap nggak mau keseringan ngecek juga. Tapi, di masa sekarang, keknya ujung2nya bakal tetap mampir ke Instagram ya. Apalagi makin banyak waktu kosong. Haha.

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: