Media Sosial Yang Melelahkan

Setelah meniatkan diri buat uninstall Instagram seperti yang saya sempet buat postingannya, akhirnya saya suka mantengin Twitter lagi. (Sebelumnya cuma ngecek Twitter sesekali aja). 

Awal-awal, Twitter seru juga, karena banyak akun-akun yang saya follow, yang postingannya lucu, informatif, atau seru. Jadi, tiap mampir ke Twitter, ada aja yang bikin saya ketawa-ketawa, atau terjadi ‘aha moment!’ karena dapat informasi baru. Seru deh pokoknya. 

Tapi 1 bulan terakhir ini, saya kok jadi sebel sendiri ngeliat timeline Twitter saya. Saya udah kok follow akun yang asik-asik aja menurut saya. Cuman kan memang setiap aktifitas akun yang saya follow itu jadi keliatan ya. Khususnya yang mereka like, retweet, atau comment. Meskipun kadang mereka comment dalam konteks nggak setuju, saya kan jadi baca juga ya postingan awalnya. Nah abis baca itu, saya kok jadi sebel sendiri. 

Saya juga susah menjabarkan kenapa saya sebel. Intinya sih, saya suka nggak habis pikir, ngapain sih orang pertama yang bikin postingan/artikel yang sedang dikomentari itu, melakukan apa yang mereka lakukan. 

Beberapa yang bikin sebel misalnya: 

  • Ngebahas isu soal ‘single shaming’. Ini kayaknya pertama kali saya ngerasain ‘heh?’ di Twitter. Saya nggak cari tahu ini sumber topik ini dari mana. Memang niatannya baik, ingin membela orang-orang yang belum berpasangan, tapi tetep menurut saya, agak berlebihan aja kalau semua kondisi manusia, kita larang untuk dikomentari. Begitu dikasih label “single shaming”, kan orang makin terkonsentrasi untuk ngomongin itu kan. Semacam nasihat : eh dek, jangan ngomongin orang yang rambutnya ubanan deh, nggak sopan. Bukannya itu makin bikin si adek makin perhatian sama orang yang ubanan lalu orang yang ubanan jadi kurang nyaman? Lagian, ngomongin orang single, belum tentu mempermalukan orang single kan? Sometimes people just talk without any intention, dan yang denger pun nggak kenapa-kenapa. Kenapa dikasih label ‘single shaming’? Mau ngelarang apa lagi nanti? Height shaming, freckles shaming, beauty shaming? Ugh.
  • Ngedit foto orang-orang tanpa ijin. Emang udah sering terjadi. Tapi yang saya baru liat tadi, sangat sangat sangat menyebalkan. Ada foto anak kecil (SD) lagi pose dengan gambarnya di dalam kelas, diedit. Yang diedit, hasil gambar anak itu, yang digontaganti jadi gambar-gambar aneh. Yang ngelakuin, pinter dong? Paling enggak bisa photoshop. Pertanyaannya, biar apa sih ngelakuin begitu? Bener kata beberapa orang, kan malu anaknya. Wong anaknya ngga salah apa-apa. Belum tentu dia tau juga Twitter itu apa. Apalagi begitu saya ketemu versi yang hasil gambar anak itu diganti jadi gambar dewasa (sorry, selangkangan) di Facebook. Lalu ada yang repost ini sambil pasang emoticon ketawa. Ya ampun. Dosa banget tu yang ngedit.  
  • Ini yang terbaru. Berita tentang publik figur yang sedang berduka. Hari ini media nasional ramai dengan berita meninggalnya Ashraf Sinclair. Saya juga kaget dan sedih lihatnya. Tapi udah tau kan kebiasaan media sekarang. Tiap kali ada kejadian serupa, semua aspek dari kejadian itu ditulis sejadi-jadinya. Semua sudut dibahas, jangan sampai ada yang terlewat. Kamu udah liat lah ya beberapa pemberitaan yang pastinya nggak penting untuk dibahas, tapi tetep apa ditulis dan bahkan dijadiin judul. Nggak cuman oleh media kecil, media yang besar pun begitu. Belum lagi yang ngepost foto ekspresi dari keluarga yang udah dizoom segede-gedenya, dicrop, lalu dipost. Menurut saya, ini sangat nggak etis dan nggak sopan. Pengen nunjukin kalau mereka simpatik dengan ngeliatin ekspresi keluarganya yang sedang sedih (dengan foto hasil jepretan televisi yang udah di zoom itu)? Enggak ada simpatik-simpatiknya sih. Daripada ngetwit foto, mendingan kirim doa aja untuk yang ditinggalkan. Ngepost gitu juga nggak ada pahalanya.
  • Dikit-dikit protes. Yah kalau ini sih udah jadi kebiasaan kayaknya ya. Sebagai media yang katanya sekaligus media micro blogging, Twitter emang jadi tempat paling pas untuk ngomongin apa aja, alias ‘nyampah’ (istilah orang-orang). Saya pun kadang suka gitu. Cuman ya, rasanya kok capek ya belakangan ngeliat semuanya diprotes. Ada aja bahan protesan. SPP mau dibayar pakai e-wallet, diprotes. Menteri ngomong, diprotes. Orang ditangkap polisi, dinyinyirin.Kalau nggak diprotes, ada aja yang bisa dicibir. Si anu ngelakuin ini, diprotes. Si itu ngelakuin anu, diprotes. Protes-protes biar apa? Biar jadi pahlawan?  

Oke, udah, segitu aja ya curhatan saya. Sedikit banyak, saya juga lagi protes sih di sini. Abisnya udah di ujung jari banget unek-uneknya. Haha.

Mungkin ada yang akan nyaranin: unfollow aja akun-akun yang nggak disuka. Tapi kan ya tadi itu, akun yang saya follow itu sebenernya sependapat juga dengan saya. Dari mereka juga saya ngebaca protesan itu. Kalau mereka saya unfollow juga, jadinya nggak ada lagi hiburan lagi karena saya juga kadang terhibur dengan postingan mereka. 

Jadi ya, belum tau sih mau gimana. Mungkin saya nggak perlu sesering itu lihat berita atau media sosial. Terutama kalau lagi ada peristiwa besar seperti hari ini. Dengerin cerita anak-anak kantor, atau orang-orang sekeliling saya, kayaknya sudah cukup. Biar hidup tenang, dan nggak emosi sampe capek sendiri.  Hehe.  

19 thoughts on “Media Sosial Yang Melelahkan

Add yours

  1. Coba lo lakuin ini Vin, mungkin bisa ngurangin content yang gak penting
    Matiin content preferences personalization and data
    Rubah location di negara lain
    bagian notification centang quality filter
    digue sih berhasil, btw lucu baca tulisan ini baru tahu gue ada istilah single shaming

    Like

    1. Thanks cep! Udh gue coba. Belum berasa sih bedanya. Harusnya ada ya.

      Tapi gue ketemu cara lain yang lumayan. Unfollow portal berita (lokal). Wah ngebantu banget ternyata. Nggak kebayang juga portal berita yang tadinya informatif, makin ke sini makin begini… :(

      Like

  2. Samaaaa Vin. Aku main IG skr utk cek DM aja karena bny temen yg DM daripada WA skr. Hampir gak cek2 igs atau feed lagi. Sempet balik ke twitter tapi lama2 capek juga. Kayaknya semuanya salah. Susah nyari yg bener. Akhirnya skr males deh main. Mending nonton YT aja deh tp gak mau baca komennya hahaha

    Like

  3. Aku juga kadang lelah di Twitter Vin tapi tetap bertahan karena idealisme. Berusaha ngetwit hal-hal alternatif selain yang sering lewat di timeline untuk mereka yang cari bacaan alternatif juga. Dan aku setuju dengan tulisanmu ini karena serba salah ya sekarang di platform media sosial mana pun, kita pasang update/berbagi content tanpa tujuan apa-apa tapi ada yang baca selewat aja dengan interpretasi yang kadang 180 derajat lain dengan konteksnya. Belum lagi akun-akun yang isi kontennya marah-marah, gossip, adu domba atau hal negatif lainnya yang aku ngga sreg bacanya. Kadang mikir sampe kapan tahan di sana tapi selalu ditarik kembali oleh idealisme :-)

    Liked by 2 people

    1. Iya Mba. Lega juga ternyata nggak sendirian ngerasain begini.

      Lucu ya ini dipikir2, Twitter / media sosial yang interaksinya antara orang yang tidak dikenal, bisa sebegitunya mempengaruhi kita. Plus cara pandang kita terhadap sesuatu.

      Dan untungnya, masih ada akun2 edukatif seperti Mba Yoyen plus akun2 yang tetep fun-fun aja tanpa tendensi atau misi apa2, di Twitter. Kalau enggak, hambar juga kayaknya hari-hari 😃

      Liked by 2 people

    1. Iyah aku baca juga ini. Cuma kadang kalau mentok di moment2 kayak kemarin, pengen bodo amat kok ya susah juga. Tapi bener sih harus dibiasain untuk cuek aja sama medsos. Jaga2 jg jangan sampe baperan. 😊

      Like

  4. Aku sudah berhenti untuk berlama-lama di instagram karena terlalu toxic buatku. Di twitter saya juga hanya scroll down, retweet dan lain sebagainya. Menurutku bijak di sosial media itu adalah bentuk pengendalian diri untuk memfilter mana yang beranfaat mana yang tidak.

    Liked by 1 person

  5. Saya di medsos.. Ngeliat kalo gak suka/gak ada gunanya.. Langsung scroll down. Cari yg ngehibur. Ujung2nya tl ku dipenuhi kucing anjing dan binatang2 lainnya. Lebih adem ngeliat mereka haha..

    Salam kenal ya mbak.

    Liked by 1 person

  6. Di masa krisis kayak gini, media sosial penuh banget dengan hal-hal yang bikin lelah. Aku pindah ke Tiktok lihat yang seru-seru. Tapi ntar balik lagi ke IG atau ke Twitter; suka lihat challenges akhir-akhir ini karena bisa bikin medsos lebih ceria lagi.

    Like

Leave a Reply to Encah (@akhirepisodepop) Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: