Sekolahan

Dari TK sampai SD, saya bersekolah di sekolah yang sama. Namanya, Gembala Baik. Lokasi gedung TK dan SD di kala itu cuman sebelahan. Pelajaran favorit saya jaman TK adalah menggosok gigi. Soalnya, belajarnya di luar kelas. Pelajaran favorit jaman SD, kayaknya Bahasa Inggris dan Seni Musik. Sekolah saya terkenal dengan pelajaran musiknya. Banyak alat musik yang disiapkan oleh sekolah seperti gitar dan biola. Kalau nggak salah inget, sekolah saya itu jangan-jangan punya grup marching band juga (?).

Gedung sekolah saya juga punya gedung gereja. Jadi, setiap hari Minggu, saya pun sempat ikut tim paduan suara, yang akan bertugas untuk nyanyi di gereja. Kalau 17-an atau hari Senin, saya ikut tim musik untuk bermain seruling, atau pianika. Saya pernah ikut lomba gitar. Sempat juara 1, sebab pesertanya cuma 2, dan yang satunya itu memutuskan untuk nggak datang di hari perlombaan. Haha!

Jaman SMP, saya pindah ke sekolah lain. Namanya Santo Petrus. Di sekolah ini, saya giat belajar. Jaman saya, sekolah ini terkenal sebagai sekolah anak-anak pintar. Saya sih, biasa aja. Cuman, di masa ini juga, saya mulai jadi penyiar radio. Saya lupa gimana ceritanya, guru Bahasa Indonesia saya tau dengan kegiatan saya ini. Alhasil, suatu hari, pas pelajaran, si Ibu menceritakan ini ke teman-teman sekolah. Sejak itu, saya mulai ‘ngetop’ sebagai penyiar. Sampai SMA bahkan kuliah pun, kalau ketemu temen jaman SMP, saya masih ditanya: “masih siaran, Vin?”.

Jaman SMA, saya pindah sekolah lagi. Ke Santo Paulus, namanya. Ini adalah sekolah gaul. Di jaman itu (iya perlu saya tuliskan ini, karena saya nggak tau kabar almamater saya ini gimana sekarang), ini adalah sekolah anak yang terkenal bandel. Biasa gaul dan pintar kurang sejalan ya. Tapi menurut saya sih, ada aja kok anak-anak pintar di SMA saya ini. Cuman, pembawaan mereka memang lebih santai. Saya mulai bawa motor ke sekolah, waktu SMA. Jaman ini, AADC lagi rame. Saya pun merasakan masa kegalauan mendengarkan lagu “Denting”, dan kehuraan pake rok abu-abu. Saya masih siaran pas SMA. Saya berhenti siaran pas lulus SMA, karena akan melanjutkan kuliah ke luar kota.

Saya nggak pernah pacaran di jaman sekolah. Saya kuper bener, masa itu. Bentukan saya juga agak kacau balau jaman itu.

Jaman sekolah, saya kurang inget apakah saya pernah bolos. Kalaupun ada, hmm, kayaknya cuma sekali. Itu pun saya takut bener. Saya nggak pernah berantem, tapi pernah ketakutan ngeliat teman perempuan saya berantem. Saya pernah dipanggil “ama” (nenek) dan “pop mie” jaman SMA. Kayaknya karena saya mirip nenek-nenek dan sering makan popmie di kantin. Haha.

Di kelas, saya sering duduk di bagian paling belakang karena postur tubuh saya besar dibanding teman-teman saya. Saya juga paling suka disuruh nulis di papan tulis, dengan kapur, catatan yang diberikan guru saya waktu mereka telat masuk kelas. Saya jarang nyontek, tapi beberapa kali berbagi contekan. Saya suka ketiduran pas belajar.

Karena sekolahnya pindah di tiap tingkatan, saya nggak punya temen sekolah yang bener-bener ditemenin dari kecil, kayak orang-orang. Tapi, seru sih tetep karena jadi punya teman dari almamater yang beraneka ragam.

Seru ya ternyata nulis soal jaman sekolah!

4 thoughts on “Sekolahan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s